Adventura, Poetry
Leave a Comment

365

Tiga ratus enam puluh lima hari sudah berlalu,
aku tidak mengharapkan sesuatu yang syahdu,
di tahun baru.

Sebenarnya, aku tidak tahu mahu azam apa, atau perlukah buang azam lama untuk bagi ruang azam baru; aku tidak tahu. Tidak mahu. Nanti rugi.

Lagipun untuk apa? Azam hanya dadah untuk buat aku semangat bernafas. Sedang aku masih lagi dengan kerja sama, jalan sama, orang sama macam dua puluh empat jam lalu. Aku tidak berevolusi macam monyet. Aku kasihan.

Aku mahu hidup tendang aku macam dua ratus sebelas hari lalu,
waktu aku sembunyi dalam sunyi dengan bunyi yang aku bagi nama malang,
hidup datang dengan busur dan panah, menembak tepat ke jantung, aku mati.

Dan engkau datang bawa aku ke syurga.

Tiga ratus enam puluh lima hari sudah berlalu.
Atau baru dua belas minit?

Aku sudah tidak dapat mengerti beza antara masa dan waktu.

Dan, jika aku menukar selera teh kosong ke Milo, adakah aku akan bahagia pada dua kosong satu tujuh?

Atau, kerana engkau sudah hilang, maka dua kosong satu tujuh sama juga seperti awal dua tahun satu enam.

This entry was posted in: Adventura, Poetry

by

Saya seorang yang bosan dan pemalas--menulis bukanlah benda yang paling mudah bagi saya. Ada kalanya saya sering tergoda untuk baring seharian pada hari Ahad sambil menikmati filem-filem lazat sajian Hollywood berbanding menulis tentang anak matahari yang merindui pelangi. Begitu lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s