Adventura, Fiksyen
Leave a Comment

Mas Mona di Hotel, Saya Seorang Malaikat Yang Melihat

Mas Mona suka hujan rintik-rintik, seingat saya. Bila hujan rintik-rintik datang, Mas Mona selalu berdiri di bawah antara bumbung dan hujan rintik-rintik yang jatuh. Dia menyebut tentang visual air yang jatuh dari langit ini, adalah seperti kereta yang sedang mengejar waktu untuk pulang ke rumah, atau seorang suami yang ghairah, yang bernama Greg–seorang lelaki berdarah Inggeris, yang tak sabar bertemu dengan kekasih alam maya di bilik hotel.

Di antara air hujan yang jatuh itu, dia membuat bentuk tangan, seperti seorang sami yang sedang sembahyang, katanya, lalu menjadikan tangannya seperti anugerah, meleraikan setiap titisan hujan yang jatuh. Dia coba jadi malaikat yang baik, menghalang kejahatan datang turun ke dunia.

Bagaimana, saya kata, untuk pilih, mana satu yang baik, mana satu yang buruk. Mari sini, katanya. Kami berpegang tangan, dan sama-sama meleraikan titisan hujan yang jatuh itu. Misalnya, kalau sifat degil, katanya, bentuk itu akan kelihatan, seperti satu bentuk geometri yang tebal, dan berpusu-pusu untuk jatuh. Kita boleh rasa, sambungnya.

Kalau yang baik pula, dia akan turun seperti seseorang yang sedang menari, lemah gemalai, malu tapi mahu, dan itulah yang akan suburkan bumi ini, katanya lagi.

Pada satu hari, sewaktu hujan rintik-rintik turun, sewaktu Mas Mona sedang meleraikan setiap titisan hujan, di antara bumbung dan hujan, sebuah komet kecil jatuh dan menghempap Mas Mona, dan Mas Mona hilang selamanya. Jasadnya yang lain tiada tertinggal, kecuali, tangannya yang sedang, masih coba untuk meleraikan hujan rintik-rintik yang jatuh.

Mungkin, dia hanya berpura-pura tahu. Mungkin dia pun tidak tahu bagaimana untuk pilih. Mungkin, kalau satu hari nanti, dia jadi malaikat, dia tidak tahu mana satu yang baik dan buruk. Mungkin, kalau dia jadi malaikat, dia bukan malaikat yang baik atau bijak.

Photo by Mike Wilson

This entry was posted in: Adventura, Fiksyen

by

s.k, tidak mempunyai cita-cita tinggi. Sekalipun ada, dia tidak akan menulisnya di laman sesawang atau memberitahu kamu. Beliau sukar diramal, seperti tulisan-tulisannya. Pernah katanya, waktu cerek air di atas dapur, jika kamu rasa cerita selepasnya adalah air cerek itu dituang ke mana-mana, ramalan kamu seperti bulu pelepah di atas pagar. Terlalu selesa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s