Adventura, Puisi
Leave a Comment

Tuhan, Izinkan Kami Menjadi Satu

Aku membilang jari,
satu dua tiga empat lima,
engkau menyambung,
enam tujuh lapan sembilan
dan kita saling menjerit bersama
sepuluh!
(riang)
Waktu itu kopi orang kaya masih lagi panas
dan suara kereta belum lagi bingit di telinga
hari ceria itu antara pukul 10 pagi hingga sebelum tengahari.

Kita mengira manusia berjalan dengan jari masing-masing
ada yang berjalan dengan pantas
ada yang berhenti menatap telefon dan menyambung berjalan
ada juga yang melihat kita dengan wajah aneh
kita ketawa
dan dia membuat wajah kecewa

(rambang)

Kita saling percaya bahawa dunia ini hanya tempat permainan
awan seperti watak-watak humor yang tidak bernama
matari pula seperti ibu yang ceria
hujan seperti anak kecil yang merayu meminta disusukan
dan adakalanya petir seperti ayah marah bertalu-talu tidak berhenti

itu ketika siang.

Ketika malam
tidak banyak kita saksikan
bulan umpama nenek yang maha penyayang
menceritakan kepada kita tentang cucu-cucunya yang ceria dan saling bersinar
dan itu buat engkau cemburu
engkau kata bahawa tiap kali nenek bercerita,
engkau mahu jadi watak utama,
aku kata itu mustahil
namun engkau marah dan pergi meninggalkan aku
sendiri
dan hanya ketika aku tidur kesejukan
engkau datang membawa selimut yang engkau curi dari mana
aku tidak kisah
kerana
kita tidak akan terpisah (aku yakin),
tanpa engkau, aku tidak dapat mengira sampai sepuluh,
dan tanpa aku, engkau hanya akan mengira sampai lima,
sebab, kalau jari kita tidak dibilang sampai sepuluh,
bagaimana kita mahu menadah tangan untuk berdoa kepada Tuhan?
h
a
m
p
a

This entry was posted in: Adventura, Puisi

by

Saya seorang yang bosan dan pemalas--menulis bukanlah benda yang paling mudah bagi saya. Ada kalanya saya sering tergoda untuk baring seharian pada hari Ahad sambil menikmati filem-filem lazat sajian Hollywood berbanding menulis tentang anak matahari yang merindui pelangi. Begitu lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s