Adventura, Fiksyen
Leave a Comment

Kesepian Aku Sebut Pusi

Petang itu hujan, dan aku pergi ke Cafe T lalu memesan kopi panas, dan dari cermin Cafe T, aku boleh lihat sama ada pedestrian di luar sudah sedia basah, atau sudah sedia dengan kebarangkalian–ada yang berlari dan merasa hujan itu tak akan sempat mengejarnya, ada yang membawa payung, dan ada pasangan yang saling menutupi kepala pasangannya menggunakan majalah atau kotak terpakai. Dingin. Waktu itu aku teringat kesepian, yang aku jumpa di tengah jalan; comot, berbulu perang dan matanya sebelah buta (atau hilang atau dimakan hidupan karnivor, aku tak tahu). Dan aku rasa kesepian itu bukan aku punya. Bukan, bukan. Jika diberi peluang, kesepian bukan pilihan utama aku kerana aku tak mampu beri apa-apa komitmen sekarang. Aku tak boleh bela apa-apa–apa lagi memberinya makan, menemaninya di depan jendela ketika hujan, melihat burung-burung menyinggahi dahan-dahan pokok, atau yang paling aku tak suka, menemaninya tidur dan aku tak suka suam-suam badannya, waktu malam, walaupun dingin.

Sewaktu aku cuba meninggalkannya, dia mengekori aku dalam kesejukan, dan badannya basah, dia cuba menguis kasut aku. Orang di sekeliling melihat aku, terlopong menginginkan satu hiburan–untuk aku menendangnya jauh-jauh dan meninggalkannya terkapar-kapar dijalan dan kemudian, mereka mengatakan itu satu drama yang tak berhati perut, lalu menyebarkan cerita ini kepada kawan-kawan yang lainnya. Atau mereka mahu bersorak melihat aku mengangkat kesepian, memeluknya dan membawanya pulang. Namun apa yang aku buat–kami berdiri di satu tempat, di tiang lampu dan aku memayunginya, dan dia duduk bersebelahan dengan aku, mengira kereta-kereta berlainan warna, jenis dan saiz yang melintasi kami, agak lama, lalu itu membuat mereka jengkel barangkali. Kemudian mereka pulang atau ke tempat yang mereka nak tuju, aku tak kisah.

Sewaktu kami di sana, aku tak berharap sesuatu yang absurd, macam cerita-cerita yang lainnya; kesepian menggenggamku dan melihat ke angkasa, bercerita tentang kehidupannya, beritahu makanan apa yang dia suka, mainan yang digemarinya. Aku cuma terkadang melihat mukanya yang sentiasa sayu, dan biar dingin menyeliputi kami, sehingga gelap menjelang, hujan berhenti.

Aku sambung berjalan, dan kesepian, masih mengekori aku dari belakang. Dan kalian, yang membaca ini, boleh bersorak dan bertepuk tangan kerana ya, aku mengangkat dan memeluknya, membawanya ke rumah dan namakannya Pusi.

This entry was posted in: Adventura, Fiksyen

by

s.k, tidak mempunyai cita-cita tinggi. Sekalipun ada, dia tidak akan menulisnya di laman sesawang atau memberitahu kamu. Beliau sukar diramal, seperti tulisan-tulisannya. Pernah katanya, waktu cerek air di atas dapur, jika kamu rasa cerita selepasnya adalah air cerek itu dituang ke mana-mana, ramalan kamu seperti bulu pelepah di atas pagar. Terlalu selesa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s