Adventura, Fiksyen
Leave a Comment

Mengenang

Saya di rumah mengemas pakaian dan dia di pejabat. Saya sudah berhenti kerja seminggu lalu atas alasan persekitaran pejabat yang mencemarkan. Malam ini kami akan bertolak ke luar negara dengan satu tiket pergi dan tidak akan kembali.

Mungkin ada kebaikan dalam perubahan perangainya. Lepas kejadian tu, seperti ada makhluk lain yang bersarang di tubuhnya dan mengawal segala tindak-tanduknya. Bila dia berkeputusan mahu berhenti kerja dan pindah ke luar negara, dia tidak perlu memujuk saya berkali-kali yang akan berakhir dengan pertengkaran, cukuplah dengan sepotong ayat lembut “Mari pergi, kita tengok dunia luar,” Dan ia sudah memadai untuk merasuk saya untuk bersetuju. Bila dia tebar peta dunia di atas meja makan dan tutup mata sebelum tunjuk tempat yang bakal kami pergi secara rawak, saya rasa saya sedang bercinta dengan orang baru yang penuh dengan kejutan. Misteri dan menarik. Saya kepada dia, dan dia kepada kosmos.

Seperti semua orang, bila kita mahu tinggalkan rumah, pasti akan ada perasaan seperti tertinggal sesuatu. Saya seperti mahu mencabut otak agar tidak gelabah kerana saya yakin semua benda penting sudah saya sumbatkan dalam beg. Tapi, perasaan ini masih menghantui dan menyebabkan saya mundar-mandir di dalam bilik untuk mengenal pasti barang penting apa harus saya bawa.

Bila saya buka almari, tiba-tiba patung beruang kesayangan dia yang pernah hilang dulu jatuh di depan saya. Sayangnya dia dengan patung ini sebab ia hadiah daripada adik lelakinya yang sudah meninggal dunia akibat barah. Dan bencinya juga dia kepada patung ini bila adik perempuan kawan saya pernah pegang patung ini dulu. Sejak dari hari itu dia mencemuh adik perempuan kawan saya. Sebab dia tahu, perempuan itu ada perasaan terhadap saya. Dan sejak dari hari itu, patung itu hilang. Bila saya tanya, dia geleng kepala seolah patung itu sudah tidak wujud lagi.

Sesampainya di lapangan terbang, saya tidak sabar mahu bertemu dengannya untuk memberikan dia patung kesayangannya ini. Pasti dia akan gembira. Patung inilah satu-satunya bukti bahawa gadis garang seperti dia, ada juga lembutnya. Dan ianya juga salah satu sebab kenapa saya jatuh cinta kepadanya dulu.

Lama saya merenung patung ini, ia seolah menjemput saya untuk terjun ke dalam biji matanya yang gelap gelita untuk mencari jawapan yang selama ini saya persoalkan; tentang kenapa perangai teman wanita saya berubah secara drastik selepas patung ini hilang begitu saja. Barangkali, patung ini juga sedang cuba berkomunikasi dengan saya. Matanya yang hitam legam itu seperti sedang merayu untuk diberikan nyawa agar mampu berkata-kata dan barangkali menjawab semua persoalan saya. Namun seperti kosong dan hitam biji matanya itu, seperti itu jugalah usaha dan persoalan saya—sia-sia.

Dia menelefon, katanya sudah sampai dan mencari saya di mana. Saya kata dekat KFC. Tidak lama kemudian dia muncul dengan wajah resah. Meminta maaf kerana lewat. Saya hanya senyum, mengusap kepalanya; tanda tidak mengapa.

Dia duduk di sebelah saya dan bercerita tentang hal di pejabat yang selama ini tidak pernah dia lakukan. Tapi, saya terus memotong kata-katanya dengan menghulurkan patung beruangnya. Dia tergamam. Matanya yang bulat menjadi semakin bulat. Dalam sekelip mata, nyata kerisauan di wajahnya. Peluh merecik di dahi seperti yang di depan matanya itu ialah seekor hantu yang sangat mengerikan.

Saya tanya sama ada dia ok atau tidak. Badannya bergetar, ketakutan yang amat. Dan dalam ketakutannya itu, dia berusaha untuk melontarkan sesuatu daripada mulutnya

“Kenapa kau bawa perempuan celaka ini ikut sekali?”

This entry was posted in: Adventura, Fiksyen

by

Saya seorang yang bosan dan pemalas--menulis bukanlah benda yang paling mudah bagi saya. Ada kalanya saya sering tergoda untuk baring seharian pada hari Ahad sambil menikmati filem-filem lazat sajian Hollywood berbanding menulis tentang anak matahari yang merindui pelangi. Begitu lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s