Author: Adi HJ

Mitos Sebuah Perjuangan

“Tengok macam nenek moyang kita, semuanya sihat-sihat belaka. Ada yang usia mereka mencecah dekat seratus tahun. Kau tau sebab apa? Sebab dorang makan makanan yang sihat-sihat. Makanan kita sekarang sudah tidak sihat. Semuanya hasil uji kaji makmal. Tengok ayam kau tu, artifisial”.

Seorang Pencinta itu Narsis

Aku tidak tahu bagaimana mahu meminjam kata-kata puisi dari buku nota yang kau tinggalkan untuk dibaca di hari kematianmu mencarinya juga aku tidak jumpa kerana kau suka bermain teka-teki dan kau tahu aku benci dengan setiap persoalan misteri yang kau reka hanya kerana kau percaya bahawa setiap dari kita berasal dari monyet dan itu menurut kau adalah misteri yang paling agung di dunia Puisi yang kau baca sebenarnya sudah basi menjadi keringat di dadaku sama seperti kau suka menggabungkan puisi dengan kopi dalam penulisan tiada originaliti dan berulang-ulang sehingga mematikan kualiti sampai aku pasti kau bukanlah seperti nama-nama besar yang kau laungkan kau hanya bersembunyi di balik bayang-bayang yang juga turut mahu melarikan diri dan kau adalah wajah kegagalan yang berbunyi kelakar dan hidup dalam dunia yang sunyi Kau masih ingat kau pernah menulis tentang matahari yang muncul ketika malam dan bintang menyinar dengan terang ketika matahari terik kau bertanya kepada aku kenapa kau memilih metafora begitu aku masih ingat aku hanya menggeleng kepala sambil menarik nikotin dan tar dan kau melihat asap itu terbang …

Tuhan, Izinkan Kami Menjadi Satu

Aku membilang jari, satu dua tiga empat lima, engkau menyambung, enam tujuh lapan sembilan dan kita saling menjerit bersama sepuluh! (riang) Waktu itu kopi orang kaya masih lagi panas dan suara kereta belum lagi bingit di telinga hari ceria itu antara pukul 10 pagi hingga sebelum tengahari. Kita mengira manusia berjalan dengan jari masing-masing ada yang berjalan dengan pantas ada yang berhenti menatap telefon dan menyambung berjalan ada juga yang melihat kita dengan wajah aneh kita ketawa dan dia membuat wajah kecewa (rambang) Kita saling percaya bahawa dunia ini hanya tempat permainan awan seperti watak-watak humor yang tidak bernama matari pula seperti ibu yang ceria hujan seperti anak kecil yang merayu meminta disusukan dan adakalanya petir seperti ayah marah bertalu-talu tidak berhenti itu ketika siang. Ketika malam tidak banyak kita saksikan bulan umpama nenek yang maha penyayang menceritakan kepada kita tentang cucu-cucunya yang ceria dan saling bersinar dan itu buat engkau cemburu engkau kata bahawa tiap kali nenek bercerita, engkau mahu jadi watak utama, aku kata itu mustahil namun engkau marah dan pergi meninggalkan aku …